Poker Memberikan Pelajaran Kerendahan Hati dan Keyakinan Bahwa Hidup Tidak Dicurangi

Jadi, dia menjelaskan, dia akan memperkenalkan saya kepada seorang teman baiknya: seorang spesialis pemikir dan tentu saja jenius, yang dengan senang hati akan mendedikasikan waktu untuk mempersiapkan saya menghadapi pertandingan. Yang mengejutkan saya, orang itu adalah Olivier Busquet – salah satu pelatih kepala terbaik di dunia. Namanya mungkin tidak asing di luar poker, tetapi saya dapat memberi tahu Anda bahwa ketika saya mendengar ini, saya merasakan tubuh saya berkontraksi, memaksa saya untuk mengambil napas dalam-dalam. Ini adalah pemain pro yang saya tidak perlu mencari tahu. Saya telah melihatnya bermain di TV berkali-kali, mendengarkannya mengomentari permainan idn poker dan melihatnya menang besar – dia telah menghasilkan jutaan dolar. Dan sekarang Busquet akan melatih saya. Bahkan Kiefel tercengang (dan untungnya juga dia menjadi bersemangat).

Pelatihan dengan Busquet akan menunjukkan kepada saya bagaimana cara berpikir pemain poker paling sukses – dan di sepanjang jalan, saya juga akan belajar beberapa hal tentang pola pikir saya sendiri.

Berpikir tidak sempurna

Dengan skor SAT matematika yang sempurna, bakat untuk angka, gairah untuk mengambil risiko dan semangat yang sangat kompetitif, Busquet memiliki semua persyaratan untuk menjadi pedagang keuangan yang sukses. Dia mulai bermain poker untuk mengembangkan keterampilan perdagangannya, tetapi malah menjadi terobsesi dengan permainan itu.

Bukan hal yang aneh bagi para trader untuk menjadi pemain poker, begitu juga sebaliknya. Rekan penulis dari Mathematics of Poker Jerrod Ankenman, misalnya, adalah seorang pemain poker sebelum dia mulai berdagang. Dia menemukan kecocokan dengan Susquehanna, sebuah perusahaan perdagangan keuangan internasional yang didirikan oleh pemain poker. Perusahaan ini memiliki seluruh blog game yang didedikasikan untuk strategi, probabilitas, sains, dan analitik data. Keterampilan inti yang dibutuhkan pedagang dan pemain poker praktis sama, kata Ankenman kepada saya. Keduanya harus mendiversifikasi risiko dan memaksimalkan nilai yang diharapkan dengan mengevaluasi risiko-ke-hadiah, bebas dari emosi, sambil memperhatikan dan memperhatikan perilaku di lingkungan informasi yang tidak sempurna. (Perhatikan saya tidak mengatakan “informasi tidak lengkap”. Itu karena ahli teori permainan menganggap informasi yang tidak Anda miliki, tetapi yang lain melakukannya sebagai tidak sempurna jika aturan dan hadiah diketahui semua pemain atau tidak lengkap jika aturan atau hadiah tidak diketahui Pasar perdagangan terkadang dapat dilihat sebagai permainan informasi yang tidak lengkap.) Pada akhirnya, apa yang harus dikuasai baik oleh pedagang sukses maupun pemain poker adalah pemikiran probabilistik.

Apa artinya? Katakanlah saya punya koin dan saya akan melemparnya dan meminta Anda untuk membuat prediksi. Dalam situasi ini, apa yang kebanyakan dari kita anggap sebagai “prediksi” adalah “kepala” atau “ekor”. Namun, seorang pedagang atau pemain poker akan mengatakan “kemungkinan yang sama” dan bertindak sesuai dengan itu. Meskipun probabilitas adalah kerangka matematika yang merupakan kunci pengambilan keputusan dalam poker, dan matematika penting dalam permainan, Anda tidak perlu memiliki gelar PhD di dalamnya untuk berhasil dalam poker.

Tanya Busquet apa yang menurutnya diperlukan untuk unggul dalam poker dalam jangka panjang, dan dia akan memberi tahu Anda tentang tiga kompetensi inti yang perlu Anda miliki: pemikiran strategis, ketahanan emosional, dan kesadaran psikologis.

Mungkin hasil yang paling umum dari trifecta ini adalah bahwa pemain poker kurang berorientasi pada hasil. Sebaliknya mereka fokus pada proses. Saya telah mendengar ini dari profesional lain juga. Poker pro Jamie Kerstetter memberi tahu saya bagaimana pola pikir ini telah menguntungkannya: “Itu berarti tidak terlalu keras pada diri saya sendiri ketika sesuatu menjadi buruk, selama saya melakukan semua yang saya bisa untuk mencapai hasil yang baik.”

Untuk pemain poker, kalah adalah bagian dari strategi kemenangan. Ini mungkin tampak paradoks, tetapi kehidupan nyata tidak terlalu berbeda dengan permainan poker. Dalam hidup juga, kita bisa melakukan semua hal yang benar dan masih kalah. Ketika Shahade dan saya berbicara saat makan siang di Philadelphia, dia memberi tahu saya bahwa poker telah mengajarinya untuk lebih memikirkan kemungkinan dalam semua aspek kehidupannya. Risiko terbesar dalam hidup, katanya kepada saya, adalah tidak mengambil risiko sama sekali.

Saya mendengar pesan serupa dari pro poker David Lappin tentang kesejajaran dengan kehidupan nyata. Poker dapat memberikan pelajaran dalam kerendahan hati dan merupakan metafora yang baik untuk jenis keacakan dunia yang kacau, katanya kepada saya. Sama seperti kehidupan, poker tidak dicurangi, meskipun terkadang terasa seperti itu. Anda menyadari peran Anda dalam semua proses tidak sentral, kecuali untuk Anda. Lappin menyarankan bahwa kesalahan besar yang dibuat kebanyakan orang adalah bahwa mereka menerapkan semacam makna kosmik ke dalam peristiwa: “Saya pikir Anda menjadi sangat akrab dengan gagasan bahwa Anda tidak terlalu penting dan itu sangat bagus karena kami tidak penting. sebagai spesies juga.” Dia mengatakan kepada saya bahwa dia dulunya adalah orang yang lebih temperamental sebelum bermain poker, tetapi melalui permainan dia telah belajar untuk tetap memegang kendali dan secara emosional mengambil jalan tengah, “bahkan jika semuanya berjalan salah”. Pemain poker yang sukses tidak terganggu oleh keadaan emosional mereka sendiri dan sebaliknya dapat fokus pada lawan mereka, dan menyusun strategi yang sesuai.

Tagged :

Leave a Reply